April 20, 2024
Image default
Editor's PicksMusikosistem

Layanan streaming musik bikin lagu hasil buatan AI sendiri, dan kabarnya mereka bakal bisa bikin lebih dari 200.000 lagu

Bekasi – Gimana sih reaksi pemilik hak musik besar jika perusahaan-perusahaan di balik platform seperti Spotify, TikTok, atau YouTube mulai menciptakan ratusan ribu lagu melalui teknologi AI – dan kemudian menyimpan dan mempromosikan lagu-lagu ini di layanan mereka? Pertanyaan ini semakin terlihat seperti butuh jawaban suatu hari nanti.

Bulan lalu, dilaporkan bahwa Tencent Music Entertainment (TME) – pemilik platform streaming musik terbesar di China – telah menciptakan dan merilis lebih dari 1.000 lagu yang berisi vokal yang dibuat oleh teknologi AI miliknya yang meniru suara manusia.

Salah satu lagu tersebut, menurut TME, bahkan telah melampaui 100 juta streaming.

Hari ini, kita belajar bahwa Tencent bukanlah satu-satunya penyedia layanan streaming musik yang signifikan yang telah mulai menciptakan banyak lagu yang dibuat oleh kecerdasan buatan.

Rival Spotify di kawasan MENA, Anghami, kini mengambil konsep ini ke level yang lebih tinggi – mengklaim bahwa mereka akan segera menjadi platform pertama yang menampung lebih dari 200.000 lagu yang dihasilkan oleh AI.

Anghami telah bermitra dengan platform musik generatif bernama Mubert, yang mengatakan bahwa mereka memungkinkan pengguna untuk membuat “soundtrack unik” untuk berbagai keperluan seperti media sosial, presentasi, atau film menggunakan satu juta sampel dari lebih dari 4.000 musisi.

Teknologi Mubert mengambil sampel ini yang ditulis oleh musisi dan perancang suara manusia, dan kemudian, menggunakan kecerdasan buatan, menyusunnya menjadi lagu-lagu selesai.

Sekarang, teknologi Mubert dikombinasikan dengan data pengguna dan algoritma Anghami untuk menciptakan ribuan lagu yang dihasilkan oleh AI.

Kemitraan antara kedua perusahaan ini didasarkan pada aktivasi dalam aplikasi untuk menciptakan “keberanian sepak bola musik”, yang dijelaskan oleh Anghami sebagai cara untuk “membantu daerah merayakan acara olahraga terbesar”. (Piala Dunia FIFA saat ini berlangsung di Qatar).

Hanya tersedia di seluruh kawasan GCC, inisiatif ini memungkinkan pengguna Anghami memilih negara yang mereka “cheering for”, dan kemudian Anghami mengatakan teknologinya akan menciptakan lagu yang unik bagi mereka yang didasarkan pada data pengguna mereka. Lagu-lagu yang dihasilkan oleh AI itu kemudian ditampung di platform.

Menurut Mohammed Ogaily, VP Product di Anghami, layanan ini telah “menghasilkan lebih dari 170.000 lagu, berdasarkan tiga set lirik, tiga bakat, dan 2.000 lagu yang dihasilkan oleh AI”.

“Kami melengkapi AI yang menghasilkan lagu dengan algoritma pembelajaran mesin kami untuk mencocokkan pengguna dengan genre terdekat, berdasarkan musik apa yang kita tahu para penggemar kami dengarkan,” kata Ogaily.

Jadi, maksudnya kalau kamu suka dengerin lagu hip-hop, lagu yang dibuat oleh AI bakal terdengar seperti lagu hip-hop juga.

Anghami bilang kalau proyek ini adalah “pertama kalinya perusahaan menghasilkan volume lagu kustom berkualitas tinggi yang sedemikian besar, dengan menggunakan AI dan machine learning,” dan sebentar lagi Anghami “akan menjadi platform pertama yang menyimpan lebih dari 200.000 lagu yang dibuat oleh AI.”

Menurut Ogaily: “Di Anghami, kami bangga dengan kemampuan kami dalam menggunakan teknologi terkini. Audiens kami di wilayah ini termasuk banyak penggemar sepak bola. Acara sepak bola yang signifikan ini diadakan di wilayah ini untuk pertama kalinya, dan ini adalah kesempatan bagus bagi kami untuk mencoba sesuatu yang baru – menggabungkan musik, teknologi, dan sepak bola.”

Ketika Anghami minta kita bikin mesin bikin lagu, langsung aja kita setuju bro. Ini kesempatan bagus buat ngetes hipotesis kita. Bikin lagu dengan vokal itu susah, tapi vokal bisa nambahin semangat di musik dan bikin pendengar lebih tertarik. Meskipun beda genre, tapi suara vokal bisa jadi penghubung yang bikin semua orang, dari negara dan budaya yang berbeda, bisa saling suka olahraga.

Sekarang lagi rame-rame nih yang lagi nge-tren bikin musik pakai AI. Selain Anghami, perusahaan-perusahaan kayak HYBE, TME, dan TikTok juga tertarik bikin musik pakai AI.

Jadi, awalnya pada Juli 2019, ByteDance beli startup AI Music dari UK, Jukedeck. Trus, di bulan Mei, ByteDance juga rilis aplikasi musik bernama Mawf, yang bikin musik pakai teknologi machine-learning. Gampangnya, aplikasi ini bisa ngolah suara yang masuk dan ngebikin lagu pake alat musik virtual yang udah di-training sama AI. Terus baru-baru ini, ByteDance juga rilis aplikasi bikin musik baru di China yang namanya ‘Sponge Band’.

Tahun ini, seperti yang pertama dikutip dari MBW, perusahaan ini semakin fokus pada ambisi musik yang didukung AI melalui perekrutan pakar musik AI.

Related posts

Raisa Rayakan International Women’s Day Lepas Single Baru

AQK

Stone Cold Killer, supergrup funk progresif asal Bali luncurkan EP terbaru “BLUE”

admin

Peluncuran Single “Jenuh” : Momen Debut Akustikan yang Tidak Terlupakan

Angga Foster

Leave a Comment