April 25, 2024
Image default
Editor's PicksHot News

Wow! 50% dari pembeli vinyl di Amerika Serikat ternyata tidak punya pemutar vinyl

Bekasi – Kebangkitan penjualan kaset vinyl di kalangan penggemar musik sudah berlangsung lama, tapi tren ini mencapai tonggak sejarah pada tahun 2022. Menurut data yang baru dirilis oleh Recording Industry Association of America (RIAA), penjualan kaset vinyl tahunan di Amerika Serikat melebihi penjualan CD untuk pertama kalinya sejak tahun 1987.

Konsumen membeli 41,3 juta rekaman vinyl di Amerika Serikat pada tahun 2022, dibandingkan dengan 33,4 juta keping CD. Hal itu tidak hanya disebabkan oleh meningkatnya popularitas vinyl, tapi juga karena menurunnya popularitas CD.

Pendapatan dari vinyl meningkat 17,2% YoY, menjadi USD $1,2 miliar pada tahun 2022, sementara pendapatan dari CD turun 17,6%, menjadi $483 juta.

Yup: Sekarang vinyl menghasilkan lebih dari dua kali lipat uang tahunan dari CD di Amerika Serikat (lihat di bawah).

Mungkin tidak mengejutkan – karena CD telah menjadi teknologi yang mati selama beberapa dekade, pertama-tama berkat iPod dan file musik yang dapat diunduh, dan sekarang berkat layanan streaming seperti Spotify, Apple Music, dan YouTube Music, yang pada tahun 2022 menyumbang 84% dari pendapatan musik rekaman di Amerika Serikat.

Sementara itu, vinyl menjadi keren dan klasik, didorong awalnya oleh kepopulerannya di kalangan DJ klub malam, dan sekarang populer bahkan di antara mereka yang tidak mendengarkan musik house dan techno.

Namun, penelitian baru dari perusahaan data penjualan musik, Luminate, membawa cahaya baru pada apa yang sebenarnya terjadi pada vinyl setelah dibeli.

Dalam laporan terbaru Luminate “Tren Hiburan Top untuk 2023”, perusahaan menemukan bahwa “50% dari konsumen yang telah membeli vinyl dalam 12 bulan terakhir memiliki pemutar rekaman, dibandingkan dengan 15% dari pendengar musik secara keseluruhan.”

Tentu saja, ini juga berarti bahwa 50% pembeli vinyl… tidak memiliki pemutar rekaman.

(Temuan ini, dipamerkan di SXSW oleh CEO Luminate, Rob Jonas, bulan lalu, didasarkan pada ‘gelombang 2’ dari survei ‘Music 360’, yang melibatkan lebih dari 3.900 responden berbasis AS.)

Jadi, apa yang sebenarnya terjadi di sini?

Ini bukan kali pertama para peneliti pasar menyadari adanya kesenjangan yang jelas antara pembelian vinyl dan kepemilikan turntable.

Dalam survei tahun 2016, ICM menemukan bahwa 41% pembeli vinyl memiliki turntable tetapi tidak menggunakannya, sementara 7% lainnya mengatakan bahwa mereka sama sekali tidak memiliki turntable.

Jadi, rekaman vinyl itu…hanya dekorasi? Sebuah versi baru dari poster dinding?

Ya, tapi lebih dari itu. Bagi banyak pembeli vinyl, ini sama pentingnya dengan melihat dan menyentuh musik yang mereka sukai, sebanyak hal itu tentang mendengarkan. Pada tahun 2016, sebagai tanggapan terhadap jajak pendapat ICM, BBC pergi ke toko rekaman di Inggris dan menemukan pelanggan yang membeli vinyl tetapi tidak memiliki pemutar rekaman.

“Saya hanya mengoleksinya dan meletakkannya di dinding, saya pikir itu terlihat bagus,” kata mahasiswa Jordan Katende kepada Beeb. Dia menambahkan: “Saya benar-benar melakukannya berdasarkan tampilannya, atau jika saya merasa memiliki hubungan dengan artis tersebut… Jika saya pikir itu akan terlihat bagus di dinding saya, kenapa tidak.”

Tentu saja ada juga pasar hadiah yang perlu dipertimbangkan: Orang membeli vinyl bukan untuk diri mereka sendiri, tetapi untuk teman dan keluarga mereka pada ulang tahun dan acara istimewa lainnya.

Mungkin penggerak paling banyak dibahas di balik kenaikan vinyl di lingkaran bisnis musik, meskipun, adalah yang disebut “penggemar berat”. Dalam wawancara tahun 2020 dengan The Times of London, Rob Crutchley dari kelompok industri perdagangan musik Inggris BPI mengatakan bahwa “penggemar berat” mendorong tren “membeli untuk dimiliki daripada membeli untuk didengarkan”.

“Sebagian orang membeli vinyl karena mereka adalah penggemar berat, jadi bahkan jika mereka sebenarnya tidak memiliki turntable, mereka tetap ingin mendukung artis dan memiliki artefak itu sendiri,” katanya.

“Kadang-kadang bisa karena mereka adalah judul katalog yang dicetak ulang dalam edisi baru – mungkin pada vinyl berwarna yang berbeda – kadang-kadang mungkin itu adalah judul baru yang memiliki press terbatas pada format tertentu.”

Dalam laporannya tahun 2023, Luminate mendefinisikan penggemar berat sebagai “pendengar musik yang menghabiskan waktu dan uang di atas rata-rata (median) pada musik, secara aktif menemukan musik baru, berpartisipasi dalam kegiatan terkait musik di media sosial, dan berencana menghadiri acara musik langsung dalam 12 bulan ke depan.”

Tiga perilaku inti yang membedakan ‘penggemar berat’ ini dari yang lain, ditemukan oleh Luminate:

Pertama, mereka suka nunjuk-nunjukin (atau social signaling) ke orang sekitarnya tentang kecintaan mereka terhadap musik atau artis tertentu; Kedua, mereka melihat musik sebagai bagian dari jati diri mereka; Ketiga, mereka suka bergabung dengan komunitas yang berkaitan dengan musik. Semua hal ini menunjukkan bahwa di masa depan, industri musik bisa menghasilkan banyak uang dari kecintaan para penggemar berat (superfans) terhadap vinyl, meskipun mereka tidak memutarnya di atas turntable.

Related posts

MALIQ & D’Essentials Rilis Single Terbaru ‘Kita Bikin Romantis’

AQK

Tasha Bouslama Hadirkan Unsur Arab Tradisional di Single Baru “Habibi”

AQK

Bangkutaman Rilis Versi Digital Lagu “Manusia Dalam Tanda Tanya”

AQK

Leave a Comment