April 25, 2024
Image default
Editor's PicksHot AnalysisHot News

Label Rekaman Melihat Pertumbuhan Yang Lebih Lambat Dari Streaming. Tapi Pertumbuhan Tetap Pertumbuhan

Bekasi – Dalam tulisan kali ini, pendiri MBW Tim Ingham membahas hasil kuartalan terbaru dari raksasa industri musik seperti Universal Music Group , Sony Corp , Warner Music Group , dan Believe .

Ingham mencatat bahwa Q2 2022 melihat penurunan yang konsisten dalam pertumbuhan pendapatan streaming untuk perusahaan rekaman besar ‘Tiga Besar’.

Dengan pembelanjaan makro-iklan sekarang diatur untuk melunak secara online di bulan-bulan mendatang, Ingham menyarankan bahwa kita sekarang mungkin pindah ke era baru untuk jurusan dalam hal pertumbuhan streaming.

Kata Ingham: “Sepertinya kita melihat tanda-tanda pertama dari babak baru untuk industri musik rekaman: pendapatan streaming musik rekaman satu digit meningkat, setelah bertahun-tahun pertumbuhan dua digit secara keseluruhan.”

Anda dapat membaca transkrip ringkasan episode Tren Bicara MBW ini, lengkap dengan bagan ilustratif, di bawah ini.


Photo : MBW

Ada beragam berita untuk industri musik yang lebih luas dalam sebulan terakhir. Itu membuat saya berpikir bahwa paruh kedua tahun 2022 akan mewakili era baru pertumbuhan yang melambat untuk industri musik.

Saya harus mengklarifikasi di muka bahwa ketika saya mengatakan ‘industri musik’, saya mengacu pada industri hak musik – industri musik live saat ini, dan saya akan mengatakannya dengan pelan, terlihat hampir tahan resesi.

Live Nation sekarang menyatakan bahwa, sebagian karena permintaan yang terpendam pasca-Covid, 2022 akan menjadi “tahun terbesar dalam sejarah musik live”.

Namun, di industri musik rekaman, hal-hal yang tidak terlihat begitu memecahkan rekor.

Untuk meramalkan angka-angka itu, saya beralih ke laporan Music In The Air terbaru Goldman Sachs – sesuatu dari kitab bagi mereka yang mengikuti tren bisnis musik komersial.

Laporan tersebut, yang dirilis pada bulan Juni, menunjukkan bahwa secara bruto, streaming langganan musik global akan naik 14% YoY menjadi $26,5 miliar pada tahun 2022.

Itu juga memperkirakan bahwa pendapatan streaming yang didanai iklan, sekali lagi secara kotor, akan naik 15% YoY  menjadi $11,3 miliar pada tahun 2022.

Namun melihat kumpulan hasil musik terbaru untuk perusahaan musik skala besar di Q2, bagaimanapun, mungkin membawa kita ke perkiraan yang kurang bullish.

Saya harus mengklarifikasi pada titik ini bahwa, sekali lagi, angka Goldman berdasarkan jumlah kotor – mereka melihat apa yang akan dihasilkan oleh layanan streaming dalam pendapatan, bukan apa yang akhirnya mereka bayarkan kepada perusahaan rekaman.

Tapi tetap saja, dengarkan ini: Pada Q2 2022, masing-masing Universal Music Group, divisi musik Sony, dan Warner Music Group, mengalami pertumbuhan pendapatan satu digit dalam streaming tahun-ke-tahun:

  • Universal naik 7,0% tahun-ke-tahun dalam hal pendapatan streaming langganan di kuartal tersebut;
  • Sony naik 7,9% tahun-ke-tahun dalam hal pendapatan streaming musik secara keseluruhan di kuartal tersebut;
  • Warner naik 2,7% tahun-ke-tahun lagi dalam hal pendapatan streaming musik secara keseluruhan di kuartal tersebut.

Semua persentase kenaikan tersebut berada pada mata uang konstan.

Sekarang, ada beberapa peringatan kecil di sana, paling tidak pembayaran “mengejar” satu kali yang dikirimkan ke Warner dan Universal oleh layanan streaming di kalender Q2 2021.

Tanpa satu kali itu, misalnya, Universal mengatakan bahwa pendapatan streaming langganannya di kalender Q2 2022 sebenarnya akan naik 12,1% tahun-ke-tahun.

Terlepas dari itu, bagi saya sepertinya kita melihat tanda-tanda pertama dari babak baru untuk industri musik rekaman: pendapatan streaming musik rekaman satu digit meningkat, setelah bertahun-tahun pertumbuhan dua digit secara keseluruhan.

Memperparah perlambatan ini adalah tren yang lebih luas dalam periklanan digital.

Di Q2, Meta, induk dari Facebook , menghasilkan total pendapatan sebesar $28,8 miliar turun 1% YoY ; dan Alphabet, induk dari Google , melihat iklan YouTube setiap tiga bulan tumbuh hanya sebesar 4,8% YoY, menjadi $7,3 miliar .

Kami lebih terbiasa melihat pertumbuhan tahun-ke-tahun dari iklan YouTube sebesar 20 persen.

Perlambatan belanja iklan makro ini didorong oleh – apa lagi – kesulitan ekonomi yang lebih luas, dari inflasi hingga kenaikan suku bunga, dan perasaan umum bahwa bisnis akan lebih konservatif dengan uang tunai mereka di paruh kedua tahun ini daripada sebelumnya. lama.

Itu, mau tidak mau, akan berdampak pada industri musik.

Kami sudah melihatnya muncul :

  • Warner Music Group baru saja memberi tahu investornya bahwa mereka menyaksikan “pelambatan terkait pasar dalam pendapatan yang didukung iklan” di Q2;
  • Believe, perusahaan Prancis yang bekerja dengan artis dan label independen, telah menaikkan perkiraan keseluruhannya untuk TA 2022. Tetap bullish pada streaming langganan. Namun, itu juga memperingatkan investor tentang pasar periklanan makro yang lebih lemah di paruh kedua tahun ini.

Menurut IFPI , beriklan di layanan streaming dan media sosial menghasilkan kurang dari $5 miliar untuk industri rekaman global pada tahun 2021. Itu hanya di bawah seperlima dari $25,9 miliar yang dihasilkan oleh industri secara total.

Seperti yang saya katakan di awal, pertumbuhan tetaplah pertumbuhan.

Angka-angka tahun-ke-tahun yang krusial kemungkinan besar masih mengarah ke arah yang benar untuk industri rekaman pada akhir tahun 2022.

Tetapi angka tahun-ke-tahun yang sama itu juga cenderung lebih kecil daripada yang biasa kita lihat selama dekade terakhir.

Related posts

Taylor Swift Resmi Rilis Album ‘The Tortured Poets Department’ Lepas Single “Fortnight”

AQK

Ed Sheeran membantah tuduhan menjiplak lagu Marvin Gaye di pengadilan di New York

Angga Foster

Cinta Salma Salsabil Bersemi untuk Orang yang Salah di Single Barunya “Bunga Hati”

admin

Leave a Comment