April 24, 2024
Image default
Editor's PicksHot NewsMusikosistem

Musik Sekarang Memiliki Lebih Dari 616 Juta Pelanggan Streaming Berbayar Secara Global

Bekasi – Kali ini adalah seri di mana kami menyoroti satu titik data yang patut mendapat perhatian industri musik global.Diulas dari MBW program ini didukung oleh  Cinq Music Group , label rekaman, distribusi, dan perusahaan manajemen hak yang digerakkan oleh teknologi.


Ada 616,2 juta pelanggan layanan streaming musik pada akhir Semester 1 2022, menurut perkiraan baru dari Midia Research.

Itu naik 17,6% – atau sebesar 92,3 juta – dari 523,9 juta pelanggan global yang dihitung Midia pada titik setengah tahun yang sama di tahun 2021 (lihat bagan di bawah).

Dan meskipun margin pertumbuhan subs YoY ( +92,3 juta ) melambat dibandingkan dengan peningkatan yang sama di tahun sebelumnya (H1 2020 ke H1 2021, +109,5 juta ), mungkin tidak melambat sebanyak yang dikhawatirkan banyak orang… terutama di tengah-tengah ini tekanan ekonomi makro yang lebih luas tahun ini.

Salah satu alasannya, saran Midia, adalah China: Pada Q4 2021, firma riset memperkirakan, Tencent Music Entertainment (TME) mengambil alih Amazon Music untuk menjadi DSP terbesar ketiga secara global.

Pada Q2 2022, kata Midia, TME memiliki 82,7 juta pelanggan, mewakili 13,4% pangsa pasar global.



Midia, dalam laporan Pangsa Pasar Pelanggan Musiknya yang baru , mencatat bahwa total penambahan pelanggan musik bersih dalam enam bulan pertama tahun 2022 ( +42,1 juta ) turun dari +53,8 juta yang ditambahkan pada periode tahun sebelumnya (yaitu enam bulan pertama ). tahun 2021).

Midia mengatakan perlambatan ini mengisyaratkan “perlambatan ekonomi global”, tetapi juga mencatat bahwa lebih banyak pelanggan musik global ditambahkan pada tahun 2021 dibandingkan pada tahun 2020.

Sebelum publikasi (pada Kamis 7 Desember) perkiraan terbaru Midia, angka sebelumnya yang tersedia untuk langganan musik global berasal dari badan musik rekaman global IFPI dalam Global Music Report pada bulan Maret.

IFPI melaporkan ada 523 juta pengguna akun langganan berbayar pada akhir tahun 2021.

Tren lain yang disorot oleh Midia untuk paruh pertama tahun 2022 adalah bahwa Spotify , dengan perkiraan Midia menjadi 187,8 juta pelanggan di Q2 22, sejauh ini tetap menjadi DSP terbesar, tetapi “ pangsa pasarnya terus terkikis sejak Q4 20″.

Midia menambahkan bahwa pangsa global streaming musik SPOT Q2 2022 ( 30,5%) turun dari level tertinggi 33,2% pada Q2 2018.



Spotify mengonfirmasi pada akhir Q2 bahwa mereka telah menambahkan 6 juta pelanggan Premium bersih ke basis penggunanya pada kuartal tersebut, sehingga total pelanggan globalnya mencapai 188 juta (per akhir Juni). Total pemirsa pelanggan berbayar global SPOT mencapai 195 juta pada akhir Q3 (Tiga bulan hingga akhir September).

Dalam hal saingan Spotify di pasar streaming musik, Amazon Music diperkirakan oleh Midia menjadi DSP terbesar keempat secara global dengan 82,2 juta pelanggan, sedangkan YouTube Music diperkirakan menjadi yang terbesar kelima dengan 55,1 juta pelanggan.

YouTube mengumumkan bulan lalu bahwa mereka telah melampaui pencapaian  80 juta  pelanggan berbayar YouTube Music dan Premium di seluruh dunia).

Untuk Apple Music , Midia mengatakan bahwa layanan tersebut “melanjutkan tren jangka panjangnya yang berkinerja buruk di pasar”, dengan perkiraan 84,7 juta pelanggan mencatat pangsa pasar 13,8%, yang menurut laporan Midia turun 1,2% dari Q2 21. 

Midia berpendapat bahwa penurunan pangsa pasar Spotify “banyak berkaitan dengan pertumbuhan pasar China (di mana Spotify tidak beroperasi)” .

“PASAR PELANGGAN MUSIK GLOBAL SEDANG MENDEKATI TITIK PIVOT, DENGAN PERLAMBATAN DI PASAR BARAT YANG MATANG KONTRAS DENGAN PERTUMBUHAN YANG LEBIH DINAMIS DI WILAYAH LAIN.”

MARK MULLIGAN, MIDIA

“Pasar pelanggan musik global sedang mendekati titik pivot, dengan pelambatan di pasar Barat yang matang kontras dengan pertumbuhan yang lebih dinamis di wilayah lain,” tulis Mark Mulligan dari Midia dalam posting blog.

“Sangat realistis untuk berasumsi bahwa resesi global dan pematangan organik pasar pelanggan global akan mengakibatkan beberapa perlambatan pertumbuhan pada tahun 2023, bahkan jika sektor ini tetap tangguh.”

Dia menambahkan: “Pertumbuhan yang melambat harus menjadi katalisator untuk apa yang perlu dilakukan selanjutnya, terutama di pasar negara maju: membuka kantong pertumbuhan melalui diferensiasi.

“DSP Barat telah berhasil tumbuh dengan proposisi produk yang sebagian besar tidak terdiferensiasi. Pemegang hak musik harus mengeksplorasi cara-cara kreatif di mana mereka dapat memberdayakan mitra DSP mereka dengan aset konten yang berbeda untuk memungkinkan mereka melayani segmen konsumen tertentu dengan sangat baik dan dengan demikian membuka pertumbuhan ekstra di dalamnya.”

Related posts

Siapa yang akan membeli katalog Pink Floyd?

admin

Lagu Baru NewJeans “Gods” Kolaborasi Bersama Riot Games untuk Worlds 2023

Taqi Cahyadi

Bon Jovi Rilis Single “Legendary” Dari Album Baru ‘Forever’

AQK

Leave a Comment