April 18, 2024
Hot News

Universal Music Group Tarik Katalog Dari TikTok Begini Respon Kedua Pihak

Kabar mengejutkan datang dari dunia musik internasional. Universal melalalui Universal Music Group (UMG)  mengumumkan  bahwa perjanjian lisensinya saat ini dengan TikTok berakhir mulai akhir bulan lalu atau tepatnya pada 31 Januari 2024 lalu. Akibatnya, katalog lengkapnya – termasuk sekitar 3 juta rekaman lagu musik, dan sekitar 4 juta lagu yang penerbitannya diwakili oleh UMG – tidak lagi diizinkan secara hukum untuk digunakan di TikTok.

UMG mengatakan bahwa upayanya untuk menegosiasikan lisensi baru dengan TikTok gagal setelah mereka menekan layanan milik ByteDance pada “tiga masalah penting”, termasuk “kompensasi yang sesuai untuk artis dan penulis lagu, melindungi artis manusia dari efek berbahaya AI, dan keamanan bagi pengguna TikTok secara online”.

Dalam pernyataan resmi menanggapi pengumuman UMG, TikTok mengatakan: “Sangat menyedihkan dan mengecewakan bahwa Universal Music Group telah menempatkan keserakahan mereka di atas kepentingan artis dan penulis lagu mereka.

“Meskipun ada narasi dan retorika yang salah dari Universal, faktanya adalah mereka memilih untuk meninggalkan dukungan kuat dari platform dengan lebih dari satu miliar pengguna yang berfungsi sebagai sarana promosi dan penemuan gratis bagi bakat mereka.

“TikTok telah mampu mencapai kesepakatan ‘mengutamakan artis’ dengan label dan penerbit lainnya. Jelas sekali, tindakan Universal yang mementingkan diri sendiri bukanlah demi kepentingan artis, penulis lagu, dan penggemar.”

ByteDance diketahui berargumen bahwa karena penggunanya tidak dapat – hingga saat ini – memutar lagu lengkap di platform utama TikTok, maka ByteDance tidak boleh terikat dengan perjanjian lisensi hak musik yang disusun dengan cara yang sama seperti, misalnya, kesepakatan UMG dengan Spotify. atau Apple Musik.

Dalam surat terbuka yang dikeluarkan hari ini, Universal Music Group mengklaim bahwa “sehubungan dengan masalah kompensasi artis dan penulis lagu, TikTok mengusulkan untuk membayar artis dan penulis lagu mereka dengan tarif yang jauh lebih kecil dari tarif yang dibayarkan oleh platform sosial besar di lokasi serupa” .

Mengenai masalah AI, UMG mengatakan: “TikTok membiarkan platformnya dibanjiri dengan rekaman yang dihasilkan AI – serta mengembangkan alat untuk memungkinkan, mempromosikan dan mendorong penciptaan musik AI pada platform itu sendiri – dan kemudian menuntut hak kontrak yang mana akan membiarkan konten ini secara besar-besaran mengurangi jumlah royalti bagi seniman manusia, dalam sebuah langkah yang tidak lain adalah mensponsori penggantian artis dengan AI”.

Menanggapi komentar-komentar tersebut, pada hari Kamis (1 Februari), UMG mengatakan: “Pernyataan TikTok dengan sempurna merangkum pandangannya yang sudah ketinggalan zaman: Meskipun TikTok (sebelumnya Musical.ly) telah membangun salah satu platform media sosial terbesar dan paling berharga di dunia Terlepas dari para artis dan penulis lagu, TikTok masih berpendapat bahwa artis harus berterima kasih atas “promosi gratis” dan bahwa perusahaan musik “serakah” karena mengharapkan mereka memberikan kompensasi yang pantas kepada artis dan penulis lagu, dan pada tingkat yang sama seperti platform media sosial lainnya. saat ini lakukan.

“TikTok bahkan tidak berupaya mengatasi masalah lain yang kami angkat terkait AI yang berbahaya dan keamanan platform. Tidak mengherankan jika pembela hak artis bersuara mendukung tindakan kami.”

Di antara organisasi yang menyuarakan dukungan mereka terhadap tindakan UMG minggu ini adalah Future of Music Coalition, Artists Rights Alliance dan lain-lain:

Related posts

We Are Neurotic Melepas Album “You Are Not Even Close”

admin

Bad Bunny, Blackpink, Dan Frank Ocean Menjadi Penampil Pertama di COACHELLA 2023

admin

Apple Music, Deezer, dan Tidal Tarik Lagu Viral AI ‘Drake Palsu Dan The Weeknd’

Angga Foster

Leave a Comment